2 12 2008

PANTUN MALAS SEMBAHYANG yang manja….

Apasal la aku malas sembahyang,
Tuhan kasi aku jasad siap dengan bayang – bayang,
Bukan ke lebih beruntung daripada tiang,
Berdiri tanpa roh malam & siang…

Apasal la aku malas sembahyang,
Kerja dah best keluarga pun dah senang,
Negara pun dah aman tidak lagi hidup berdagang,
Takkan lima minit lima waktu aku tak boleh luang….

Apasal la aku malas sembahyang,
Tuhan kasi otak supaya aku tak bangang,
Tuhan kasi ilmu boleh fikir susah senang,
Tuhan kasi nikmat kenapa aku tak kenang…

Apasal la aku malas sembahyang,
Main bola aku sanggup sampai petang,
Beli tiket konsert aku sanggup beratur panjang,
Apa la aku ingat masuk syurga boleh hutang…?

Apasal la aku malas sembahyang,
Aku kena ingat umur Kita bukannya panjang,
Pagi Kita sihat petang boleh kejang,
Nanti dalam kubur kena balun sorang – sorang….

Apasal la aku malas sembahyang,
Siksa neraka Cuba la aku bayang,
Perjalanan akhirat memang terlalu panjang,
Janji Allah Taala akan tertunai tak siapa boleh
Halang!!!





Buat Anak Didik dari Guru-guru

14 05 2008

Assalamu’alaikum wa rahmatullah 🙂

Selama 16 tahun menjadi guru, telah banyak puisi, pantun, gurindam, syair, nasyid yang dibaca dan didengar.

Terima kasih dan jazakumullahukhairan kepada anak-anak didik yang mencipta, mendendang, mendeklamasi dan menyanyikan segala gubahan dan luahan rasa kepada kami, guru-guru.

Harapan kami sebagai pendidik, suburkanlah kelebihan yang Allah kurniakan dengan iman dan taqwa. InsyaAllah, kesejahteraan di dunia dan akhirat bakal diperolehi. Tiada yang lebih gembira bagi seorang guru melainkan menerima berita bahawa anak didiknya menjadi seorang manusia yang berguna kepada agama, bangsa dan negara; memperjuangkan Islam, menghidupkan da’wah, hidup dan mati kerana Allah SWT.

Ingin Ummi kongsikan pantun dan puisi yang tak lapuk dek hujan, tak lekang dek panas. Puisi yang menjadi sumber inspirasi dan ubat ketika diri dihinggapi keletihan, kekecewaan, kesedihan dan ketika hampir putus asa dalam mengharungi kehidupan sebagai seorang pendidik. Puisi ini juga yang sering dibaca sebagai muhasabah diri apabila keikhlasan mula goyang dengan kerenah anak didiknya. Semuga menjadi inspirasi buat rakan2 guru dan panduan buat anak-anak didik yang disayangi…

Berburu ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepalang ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi..

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum menjadi dewasa

Dialah Ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan menjadi hikmat

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang Ulamak yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa
Sejarahnya dimulakan oleh guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di ibukota
Di bangunan tua sekolah hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara

Jadilah apapun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat ‘cikgu’ kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

(Usman Awang 1979)

Kepada insan2 yang pernah mengajarku erti kehidupan dan pengorbanan, memberi nasihat dan teguran, mengajarku erti kemanusiaan dan ketuhanan… terima kasih dan jazakumullahukhaira n katheera…. …

Ummi,
SM Teknik Kemaman (1992 – 1993)
SM Teknik Melaka Tengah, Bukit Katil, Melaka (1993 – 1995)
SM Teknik Melaka, Bukit Piatu, Melaka (1995 – kini)

Lawati weblog krj Melaka di krjmelaka.wordpress .com
Email kami di krjmelaka@gmail. com
(012 6590352)

oleh Ummi Kamariah





Pantun Teka-teki

12 05 2008

Salam 3S penuh ceria buat adik-adik walau dimana anda berada….

Apa kata kita ceriakan hari ini dengan menguji minda meneka apa jawapan kepada teka-teki di bawah.

Ada seekor burung pekaka
Hinggap turun di atas batu
Kalau adik pandai meneka
Apa binatang tulangnya satu?

Anak desa bermain pena
Mari dimain Datuk Temenggong
Kalau adik bijak laksana
Apa binatang duduk tergantung?

Bawa kerakap dengan batangnya
Buat bekal pergi ke bendang
Cuba teka apa binatangnya
Berbunyi seperti gong dan gendang

Buah kundur di dalam raga
Orang tak tahu mengata semangka
Siang tidur malam berjaga
Kalau tau cubalah teka

Hari-hari ke rumah Pak Tam
Melihat orang memotong tebu
Apa binatang darahnya hitam
Janggutnya lapan tulangnya satu?

Jikalau adik mengambil cendana
Ambil gantang sukatkan bertih
JIkalau adik bijak laksana
Apa binatang darahnya putih?

Kalau ada tombak kencana
Gunung daik boleh didaki
Kalau adik bijak laksana
Apa binatang tanduk dikaki?

Kalau adik bawa keladi
Bawa juga sipucuk rebung
Kalau adik bijak laksana
Apa binatang tanduk dihidung?

Kalau adik pergi ke kedai
Belikan ummi sekati pulut
Kalau adik bijak pandai
Apa binatang tanduk dimulut?

Tanjung Rambutan tanahnya landai
Tempat bertanam padi pulut
Kalau adik sungguhnya pandai
Apa binatang berkeris dimulut?

Kalau adik pergi ke gerai
Belikan ummi sarung kaki
Kalau adik orang yang pandai
Binatang apa tidak berkaki?

kalau adik tombak rencana
Ambil gantang sukat pala
Kalau adik bijaksana
Apa binatang tiada kepala

Ini dia orang Sarawak
Datang ke sini naik perahu
Kalau adik segala bijak
apa ikan yang mudik dulu?

Okay…..selamat mencuba….
Jumpa lagi dengan pantun teka-teki bertemakan tumbuh-tumbuhan pula….

Sayang semua,
Ummi Kamariah,
KRJ Melaka.