Al Quds Berseru

17 08 2008

Sajak atau Puisi ini telah lama dinukil dan ia dihasilkan untuk mengajak semua pembaca memahami dan berusaha bersama menangani isu kemanusiaan di Palestin yang masih tidak berkesudahan setelah lebih 60 tahun.

Hidupkanlah kata-kata ini…

Sempena Bulan Ogos Bulan Memperingati pencerobohan Palestin oleh Israel.

AL QUDSU BERSERU
Masih banyak musuh manusia dan Tuhan ada di sini
Terlaknat yahudi yang ingin merebut dan merampas negeri

AL QUDSU BERSERU
Kepada seluruh umat manusia yang punya jiwa
Dokong perjuangan agar bumi Tuhan kan tetap suci

AL QUDSU BERSERU
Telah lama tanahku diusik penjajah
Qudsi pun mengadu
Sungguh banyak kebiadapan yang terjadi

AL QUDSU BERSERU
Berjihadlah membela negeri mulia ini
Jangan pernah henti
Gema intifada di negeri ini

DENGARKANLAH SERUAN INI
RESAPKAN DALAM DIRI
AL QUDS SEDANG TERLUKA KINI
MAJULAH DAN TERUS BERJUANG
AL QUDSU BERSERU

Karya Asal: Wan Muhamad Wan Ibrahim

Olahan Bahasa untuk KRJ Melaka: Fauzan Ibrahim

Baca lagi…





Buat Anak Didik dari Guru-guru

14 05 2008

Assalamu’alaikum wa rahmatullah 🙂

Selama 16 tahun menjadi guru, telah banyak puisi, pantun, gurindam, syair, nasyid yang dibaca dan didengar.

Terima kasih dan jazakumullahukhairan kepada anak-anak didik yang mencipta, mendendang, mendeklamasi dan menyanyikan segala gubahan dan luahan rasa kepada kami, guru-guru.

Harapan kami sebagai pendidik, suburkanlah kelebihan yang Allah kurniakan dengan iman dan taqwa. InsyaAllah, kesejahteraan di dunia dan akhirat bakal diperolehi. Tiada yang lebih gembira bagi seorang guru melainkan menerima berita bahawa anak didiknya menjadi seorang manusia yang berguna kepada agama, bangsa dan negara; memperjuangkan Islam, menghidupkan da’wah, hidup dan mati kerana Allah SWT.

Ingin Ummi kongsikan pantun dan puisi yang tak lapuk dek hujan, tak lekang dek panas. Puisi yang menjadi sumber inspirasi dan ubat ketika diri dihinggapi keletihan, kekecewaan, kesedihan dan ketika hampir putus asa dalam mengharungi kehidupan sebagai seorang pendidik. Puisi ini juga yang sering dibaca sebagai muhasabah diri apabila keikhlasan mula goyang dengan kerenah anak didiknya. Semuga menjadi inspirasi buat rakan2 guru dan panduan buat anak-anak didik yang disayangi…

Berburu ke padang datar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepalang ajar
Ibarat bunga kembang tak jadi..

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum menjadi dewasa

Dialah Ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan menjadi hikmat

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang Ulamak yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa
Sejarahnya dimulakan oleh guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di ibukota
Di bangunan tua sekolah hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara

Jadilah apapun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat ‘cikgu’ kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

(Usman Awang 1979)

Kepada insan2 yang pernah mengajarku erti kehidupan dan pengorbanan, memberi nasihat dan teguran, mengajarku erti kemanusiaan dan ketuhanan… terima kasih dan jazakumullahukhaira n katheera…. …

Ummi,
SM Teknik Kemaman (1992 – 1993)
SM Teknik Melaka Tengah, Bukit Katil, Melaka (1993 – 1995)
SM Teknik Melaka, Bukit Piatu, Melaka (1995 – kini)

Lawati weblog krj Melaka di krjmelaka.wordpress .com
Email kami di krjmelaka@gmail. com
(012 6590352)

oleh Ummi Kamariah





Puisi Kasih Berbau Syurga – Buat Sang Ibu

10 05 2008

Ditujukan khas buat IBU penggerak KRJ Melaka yang biasa dipanggil Abang Azhar yang kembali ke rahmatullah pada tengahari 10 Mei 2008. Semoga Allah memberkati kita semua yang masih hidup ataupun yang telah meninggal dunia.

Puisi Kasih Berbau Syurga

Perlahan terdengar,
Suara nyaring menangis,
buat yang pertama kali,
kuat sekali,

Dengan kasih sayang seorang perempuan,
Si kecil itu pun dibesarkan,
ditimang-timang,
disayang-sayang,
hingga besarnya si kecil itu mengenal orang,
bicara riang tak gusar susah senang.

Perempuan yang pengasih itu,
tak pernah meminta,
hanya memberi selalu,
bahkan pada si kecil itulah yang kini,
sering dia memberi, bermanja-manja
Perempuan itu senang menurutkan dalam senyuman,

Si Kecil itu kini pandai canda tawa dan mahu bergaul orang,
Bisa berlari berkejaran berkawan dengan sesiapa,
Perempuan penyayang itu hanya melihat dia berkembang dewasa,
Dibelainya kasih dan cinta,
Diusapnya rambut sambil berpesan-pesan,
Seingat budak yang telah dewasa itu begini barangkali,

Berlakulah ihsan pada sesama manusia,
jangan pernah mengalah,
bila ditekan resah gelisah,
mahupun dengkian yang menyusah.
Kita mesti gagah teraju umat penyudah.
Teruskan berjuang pantang menyerah!

Ya
Bait kata itu selalu diulang perempuan itu,
Selalu…

Setiap malam dalam rindukan Tuhannya,
Dia berdoa dalam esaknya,
Budak dewasa itu mendengar dari celahan pintu bilik,
Perempuan itu selalu menyebut namanya,
Dimohonnya agar budak dewasa itu sering terjaga
dari segala bencana, dosa dunia,
Dihiasi taqwa tamsilan iman mulia.

Astaghfirullah…
Menitis air mata hangat di pipi budak dewasa itu,
Aku pun turut menangis amat,

Ya…
Si kecil yang menjadi budak dewasa itu,
Kini di sini,
Dia adalah aku….
Perempuan itu adalah Ibu Kasihku…
Sungguh saat ini aku mengerti kasih cinta ibu padaku…
Si kecil yang menjadi dewasa dalam tangannya,
Yang acap terima pesan darinya,
Bagai puisi kasih berbau syurga!

Wahai Allah yang Maha Beri Ampun
Lupuskanlah dosa ibuku
Wahai Allah Yang Kuasa
Berikanlah rahmat kepada ibunda
Wahai Allah Yang Esa
Kasihilah ibu selamanya

Ameen Ya Rabbal ‘Alamin

Fauzan Ibrahim
Bukit Beruang
8 Mei 2008