5R: 5 Ciri-ciri Remaja Muslim

5 02 2009
Kita JELAS bila FAHAM
dan orang-orang yang mendalam dalam pengetahuan berkata, “kami percaya kepadanya (Al-Quran) ; semuanya dari sisi Tuhan kami”, dan tiada yang mengingatinya, kecuali orang-orang yang berakal (Ali Imran: 7)

Kita diRAHMATi bila berAMAL

sesungguhnya Allah SWT tidak memandang kepada rupa paras dan harta benda kamu tetapi Allah hanya memandang kepada niat hati dan amalan-amalan kamu
(hadis riwayat Muslim)

Kita diHORMATi bila BerMENAFAAT

abda rasulullah s.a.w : “sebaik-baik manusia adalah yang paling bermenafaat bagi manusia yang lain” (hadis riwayat Jabir)

Kita MAJU bila berINOVASI

dan (Nabi yaakub)berkata, “wahai anak-anakku, janganlah masuk dari satu pintu gerbang; masuklah dari pintu-pintu yang berlainan, Namun begitu, aku tidak berguna kepada kamu sedikitpun terhadap Allah; keputusannya hanyalah bagi Allah. Kepada-Nya aku bertawakkal, dan kepada-Nya hendaklah semua mempercayakan (Yusuf: 67)

Kita MANTAP bila berPASUKAN

” dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengah yang lain”(at-Taubah: 71)

dipetik dari ‘ole-ole Pimpinan Remaja dan Belia JKPRB JIM Pusat’
5 ciri-ciri Remaja Muslim Kontemporari dan Progresif




Bila Ditanya Adik Tentang Soal Hati

20 09 2008

Assalamualaikum wa rahmatullahi wa barakatuh

Sewaktu di salah sebuah Sek. Teknik baru-baru ini.

Dalam program Keindahan Bersama Mu (KBM). Tika supper time, dua adik
laki-laki bertanya padaku: “Abang setelah slot tadi yang berkata tentang hubungan lelaki & perempuan, fikir saya jika mahu belajar bersama pelajar perempuan itu boleh saja”.

Jawabku:
“Ya…boleh dan tidak boleh!” benakku terkejut. Tapi tenang.

“Bole h seperti dalam kelas bersama guru yang mengajar, memantau, membimbing.
Yang libatkan studi group pula, bukanlah berdua laki dan wanita, tapi beramai
itupun dengan adab mencapai maksud belajar.”

“Bu at apa membuang masa atas nama belajar tapi niat di hati ingin memuaskan mata dan nafsu berahi menghampir i wanita, yang ini tidaklah”. jawabk u panjang.

“ooo ..” respon tercengang mereka seperti jahil memahami hakikat itu.

“tapi kan bang, misalan saya mahu sms dengan pelajar perempuan dan mahu
berkawan, boleh kan?”.

“La, kita semua di sekolah ini, baik saya, baik awak, semua pelajar lelaki dan semua pelajar perempuan adalah kawan. Jikapun tidak pernah bicara sesama tetap kawan. Namun jika intim itu sehingga dibawa dalam sms yang peribadi itu menyalahi perbuatan hati yang murni. Jika abang di universiti atau di mana sahaja, perlu sahaja terkadang untuk sms sesama kawan perempuan tetapi melihat kepada kepentingan yang mendesak. Seperti urusan berjual beli, itupun abang kira masih boleh dibuat secara khalayak bukan sms ditengah malam hingga mengganggu tidur malam.”

“Tapi bang kan, saya ni cenderung sangat pada perempuan ni. Macamana tu bang? Ye la, saya fikir tak salah jika saya punyai teman wanita untuk diri saya”. Tanya salah seorang.

“Apa kau fikir abang tidak punya perasaan yang sama seperti kamu berdua, abang bukan malaikat! Semua lelaki dan perempuan punya perasaan yang sama terhadap lain jantina. Jika tiada, ada masalah lain pula yang timbul.”

“Hah aha”. Mereka ketawa.

“Hm, namun jika kita lelaki atau wanita sebelum nikahnya sudah menikmati rasa
berkasih sayang dari yang bukan muhrimnya, seperti couple, pacaran dan sebagainya, berpegang-pegangan, berlagak sudah bernikah, pastinya dihari selepas
pernikaha nnya akan hambar dan tawar suasana suami isteri nanti!”

“Kenapa pula bang?” sedikit berkerut wajah mereka.

“Kerna itulah fitrah psikologi manusia dan itu seerah manusia. Allah jadikan
status suami isteri untuk mencapai kebahagiaan.Selainnya, Allah berpesan adalah dalam lingkungan murkaNya. Abang berasa begitu dalam hati ni. Cuba kau
tanyakan pada mereka yang bercinta selepas nikah. Pasti mereka katakan pada
kau, nikmat sekali berian Allah ini. Cuba!”

“Perbuatan selain bernikah adalah perbuatan yang mengundang murka Allah, jika sebelum nikah sudah pandai langgar peraturan , apa jaminan pasangan tadi
setelah bernikah akan menjadi baik?”

“Ye tak ye juga, logiknya begitu“. Setuju mereka.

“Manusia ini banyak kehendaknya, tak terbatas, Allah jadikan Al Quran itu sebagai checklist kita sewaktu hidup.”

Apa kau orang tak erti, bila lihat ramai dari kalangan yang berkasih-kas ihan ini, banyaknya merosak di hari kelak hingga susahkan keluarga dan ramai lagi.”

“Tapi tak semua kan!” bangkang mereka padaku.

Apa kau lihat semua yang lahir dalam keluarga Islam bapa dan ibunya akan masuk syurga?” cantasku pula.

Apa kau fikir mereka yang lahir dalam keluarga bukan Muslim semuanya masuk
neraka? Berapa ramai sahabat nabi yang sebelum Islamnya mereka itu, di kehidupan lampaunya musyrik paling benci dengan Islam. Akhirnya mereka dijanji Allah ke syurga!

Dan berapa ramai pula yang mulanya lahir dalam keluarga Islam, di dalam meniti usianya, dia memberitahu ibunya dan seluruh negara dia ingin keluar Islam secara terangan. Apakah tindakan ini bijak untuk meraih kebahagiaan?!”. Logikku sungguh tinggi ku fikir. tapi aku ingin juga bicara dewasa dengan mereka kerna ku fikir mereka sudah mula erti tentang persoalan seks dan semacamnya.

Tapi ku lihat mereka mula berpandangan sesama sendiri.

“Ya saya erti itu! terima kasih abang! Moga kita berjumpa lagi bang.”

Itulah kali pertama dan kali terakhir aku duduk dengan mereka. Moga faham mereka itu membawa kepada tindakan.

Wassalam =)

Abang Ejan

29 Oktober 2007