Bila Ditanya Adik Tentang Soal Hati

20 09 2008

Assalamualaikum wa rahmatullahi wa barakatuh

Sewaktu di salah sebuah Sek. Teknik baru-baru ini.

Dalam program Keindahan Bersama Mu (KBM). Tika supper time, dua adik
laki-laki bertanya padaku: “Abang setelah slot tadi yang berkata tentang hubungan lelaki & perempuan, fikir saya jika mahu belajar bersama pelajar perempuan itu boleh saja”.

Jawabku:
“Ya…boleh dan tidak boleh!” benakku terkejut. Tapi tenang.

“Bole h seperti dalam kelas bersama guru yang mengajar, memantau, membimbing.
Yang libatkan studi group pula, bukanlah berdua laki dan wanita, tapi beramai
itupun dengan adab mencapai maksud belajar.”

“Bu at apa membuang masa atas nama belajar tapi niat di hati ingin memuaskan mata dan nafsu berahi menghampir i wanita, yang ini tidaklah”. jawabk u panjang.

“ooo ..” respon tercengang mereka seperti jahil memahami hakikat itu.

“tapi kan bang, misalan saya mahu sms dengan pelajar perempuan dan mahu
berkawan, boleh kan?”.

“La, kita semua di sekolah ini, baik saya, baik awak, semua pelajar lelaki dan semua pelajar perempuan adalah kawan. Jikapun tidak pernah bicara sesama tetap kawan. Namun jika intim itu sehingga dibawa dalam sms yang peribadi itu menyalahi perbuatan hati yang murni. Jika abang di universiti atau di mana sahaja, perlu sahaja terkadang untuk sms sesama kawan perempuan tetapi melihat kepada kepentingan yang mendesak. Seperti urusan berjual beli, itupun abang kira masih boleh dibuat secara khalayak bukan sms ditengah malam hingga mengganggu tidur malam.”

“Tapi bang kan, saya ni cenderung sangat pada perempuan ni. Macamana tu bang? Ye la, saya fikir tak salah jika saya punyai teman wanita untuk diri saya”. Tanya salah seorang.

“Apa kau fikir abang tidak punya perasaan yang sama seperti kamu berdua, abang bukan malaikat! Semua lelaki dan perempuan punya perasaan yang sama terhadap lain jantina. Jika tiada, ada masalah lain pula yang timbul.”

“Hah aha”. Mereka ketawa.

“Hm, namun jika kita lelaki atau wanita sebelum nikahnya sudah menikmati rasa
berkasih sayang dari yang bukan muhrimnya, seperti couple, pacaran dan sebagainya, berpegang-pegangan, berlagak sudah bernikah, pastinya dihari selepas
pernikaha nnya akan hambar dan tawar suasana suami isteri nanti!”

“Kenapa pula bang?” sedikit berkerut wajah mereka.

“Kerna itulah fitrah psikologi manusia dan itu seerah manusia. Allah jadikan
status suami isteri untuk mencapai kebahagiaan.Selainnya, Allah berpesan adalah dalam lingkungan murkaNya. Abang berasa begitu dalam hati ni. Cuba kau
tanyakan pada mereka yang bercinta selepas nikah. Pasti mereka katakan pada
kau, nikmat sekali berian Allah ini. Cuba!”

“Perbuatan selain bernikah adalah perbuatan yang mengundang murka Allah, jika sebelum nikah sudah pandai langgar peraturan , apa jaminan pasangan tadi
setelah bernikah akan menjadi baik?”

“Ye tak ye juga, logiknya begitu“. Setuju mereka.

“Manusia ini banyak kehendaknya, tak terbatas, Allah jadikan Al Quran itu sebagai checklist kita sewaktu hidup.”

Apa kau orang tak erti, bila lihat ramai dari kalangan yang berkasih-kas ihan ini, banyaknya merosak di hari kelak hingga susahkan keluarga dan ramai lagi.”

“Tapi tak semua kan!” bangkang mereka padaku.

Apa kau lihat semua yang lahir dalam keluarga Islam bapa dan ibunya akan masuk syurga?” cantasku pula.

Apa kau fikir mereka yang lahir dalam keluarga bukan Muslim semuanya masuk
neraka? Berapa ramai sahabat nabi yang sebelum Islamnya mereka itu, di kehidupan lampaunya musyrik paling benci dengan Islam. Akhirnya mereka dijanji Allah ke syurga!

Dan berapa ramai pula yang mulanya lahir dalam keluarga Islam, di dalam meniti usianya, dia memberitahu ibunya dan seluruh negara dia ingin keluar Islam secara terangan. Apakah tindakan ini bijak untuk meraih kebahagiaan?!”. Logikku sungguh tinggi ku fikir. tapi aku ingin juga bicara dewasa dengan mereka kerna ku fikir mereka sudah mula erti tentang persoalan seks dan semacamnya.

Tapi ku lihat mereka mula berpandangan sesama sendiri.

“Ya saya erti itu! terima kasih abang! Moga kita berjumpa lagi bang.”

Itulah kali pertama dan kali terakhir aku duduk dengan mereka. Moga faham mereka itu membawa kepada tindakan.

Wassalam =)

Abang Ejan

29 Oktober 2007

Advertisements




Orang MUDA

1 08 2008

Untuk anakku ……….. yang dikasihi,
Untuk anak anak muda yang bersedia kedepan..

Orang muda yang tiada idealisme… rugi menjadi orang muda
Orang muda yang tidak berani mencuba… rugi kerana kurangnya pengalaman
Orang muda yang ‘terlalu penyabar’…rugi kerana cepat menjadi orang tua… generasi sebaya jugak bosan dan jelak padanya..
Orang muda yang tiada perasaan tergesa-gesa…rugi kerana hidupnya mendatar…
Orang muda yang tidak minat hutan rimba dan aktiviti dengan alam… rugi tidak merasa kehijauan dan bau peluh…dan pacat
Orang muda yang sentiasa mengharap disudukan..rugi kerana tidak ramai yang sanggup menyudukan..
Orang muda yang sentiasa berselindung di balik yang lebih ‘tua’ darinya…rugi kerana kematangannya lambat..
Orang muda yang tidak buka mulut… rugi kerana tidak kritis…
Orang muda yang terlalu ikut cakap pakcik makciknya pun rugi…
Orang muda yang tidak ingin membaca… rugi kerana minda belajar sendirinya lambat..
Orang muda yang tiada visi dan cita-cita… tidak kemana perginya..
Orang muda yang tiada cita-cita pendakwah dan mujahid… bila kerja akan hilang dimakan kerja makan gaji
Orang muda yang tiada cita-cita pendakwah dan mujahid..bila kahwin…kerjanya bermain dengan isteri, anak-anak dan basuh kereta..

Orang muda perlu…!
redah…!
bersopan…!
sedikit ‘kurang ajar’…!
mencuba yang baru…!
berani ke ‘hadapan’
bertanya walaupun kadang-kadang macam ‘nampak bodoh’
menjadi sudu bila tidak disudukan..
bertenaga…
membaca…
punya visi dan cita cita
bersedia memimpin
punya doa seorang mujahid..

tapi jika kalian tiada banyak diatas… pakcik tidak salahkan
kalian… kerana kalian adalah produk…
tapi orang putih kata lebih baik lambat dari tidak tak berusaha…

masih banyak masa untuk belajar dan berubah..

Pesan dari… seorang ‘ayah’ yang sayangkan anak ‘muda’nya.





JOM TAJAMKAN MINDA!!

16 06 2008

Assalamu’alaykum dan salam sejahtera…

Pernah tak sesekali terasa macam lambat “pick up” atau kekadang terasa otak kita ni payah nak berfikir dan bertindak dengan pantas? Mungkin perkara ini ada kaitannya dengan tahap IQ atau Intelligence Quotient. 

Satu kajian baru-baru ini mendapati bahawa orang yang mendapat markah IQ yang tinggi  mempunyai tahap kesihatan yang lebih baik, hidup lebih lama, cepat belajar dan percaya atau tidak, mempunyai ketinggian yang melebihi individu yang mendapat markah IQ yang rendah (Orang tinggi ni IQnya berpotensi untuk tinggi juga rupanya).

Pun begitu, tinggi atau rendah tahap IQ anda bukanlah penentu kecemerlangan hidup di dunia dan di akhirat. Semuanya terletak pada kemahuan dan keyakinan diri sendiri. Bak kata pepatah orang putih Attitude determines the altitude” yakni tingkahlaku menjadi penentu di mana letaknya diri sendiri. Oleh itu, jom kita berusaha tingkatkan daya berfikir dengan mencuba beberapa latihan yang dapat menguatkan ingatan dan menajamkan minda. Latihan ini boleh dilakukan pada masa lapang atau ketika sedang membuat aktiviti seharian di mana sahaja.

 

.:: LATIHAN MENINGKATKAN DAYA INGATAN ::.

 

Hafal satu senarai tugasan seharian yang hendak dibuat. Boleh jadi ada 10 atau lebih item yang hendak dibuat dalam hari tersebut. Katakan bermula daripada perjalanan ke perpustakaan. Cuba hubungkan antara item-item tersebut dengan satu lokasi menggunakan minda misalnya: dalam perjalanan ke perpustakaan singgah ke kedai beli suratkhabar, beli nasi lemak di warung, telefon teman di perhentian bas dan sebagainya.

 

Kemudian cuba tanya kembali pada diri sendiri soalan seperti berikut: Apakah item selepas beli suratkhabar? Apakah item sebelum telefon teman? Warung berada di item yang keberapa? Apakah item yang kelima dalam senarai anda? Dan seumpamanya.

 

.:: TINGKATKAN DAYA SEPARA SEDAR ANDA ::.

 

Cuba berjalan sekeliling rumah anda dengan keadaan mata tertutup (sebaik-baiknya latihan ini dilakukan berteman!). Kemudian duduk di atas kerusi dan mulakan semula kembara anda mengelilingi rumah tapi kali ini cuma bayangkan menggunakan mental. Visualkan setiap gerak langkah yang diambil.

 

Ataupun anda boleh letakkan 12 jenis barang di atas dulang dan hafalkan lokasi setiap barang tersebut. Kemudian minta teman anda alihkan beberapa barang. Setelah itu cuba teka apakah barang-barang yang dialihkan tadi.

 

.:: BERMAIN DENGAN NOMBOR ::.  

 

Lakukan latihan ini setiap hari: Kira jumlah harga barangan yang dibeli semasa beratur di kaunter sebelum membuat bayaran, anggarkan kuantiti barangan atau orang ketika melalui sesuatu tempat misalnya bilangan orang yang menunggu giliran di bank atau bilangan pokok besar di taman. Sentiasa melatih minda anda berkira-kira dan bermain dengan nombor akan memperbaiki kecekapan pengiraan matematik anda.

 

 

 

 Selamat Mencuba!!

Kak Irda
KRJ Melaka

 

Disunting daripada artikel “New Ways To Boost Your Brainpower”, Reader’s Digest, January 2008